March 08, 2006

Persahabatan Kita...

bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum..

Persahabatan kita-ke mana arah tujunya?


Siapa sahabat karibmu?
Dia.. She brings the joy and happiness and lots joyous moments to me, really!!
Mereka.. Them, they can make laugh when there’s so cloudy here and there…
Dia, he really brings the warmth when I’m so stressed out with lots of things…


Secara umumnya, dikatakan rapat seseorang itu dengan teman karibnya, apabila di mana si dia berada, maka teman-teman karibnya pasti bersama, andai mereka bertiga, maka ke mana-manalah mereka bertiga, ke kuliah, ke pasar malam, di café, di pusat membeli belah, study group, klinikal dan sebagainya.Seorang ketawa, semua ketawa, seorang menangis yang lain kan memujuk.

Tanyalah diri, mampukah persahabatan ini membawa kita ke syurga? Firman Allah taala “Teman-teman karib pada hari itu (hari qiamat) akan menyalahkan antara satu sama lain melainkan orang-orang yang bertaqwa” Az Zukhruf : 67. Adakah persahabatan yang kita bina dengan dia, dengan mereka, persahabatan yang berlandaskan satu matlamat: ALLAH?? Adakah kita benar-benar sudah memastikan kita mampu berlepas diri dari tuduhannya di hari kiamat kelak, ‘Argh, dia ni, tak pernah sekalipun tegur aku!!tarik dia sekali ke dalam neraka“ Dan kita pula, “engkau pun sama, jangan nak salahkan aku jer!!”

Adakah kita sebagai sahabat karibnya, menegur ketika dia melakukan kesalahan? Adakah kita sebagai rafiqnya membutakan mata ketika dia mula terleka, dan menjauhkan diri dari Allah? Adakah kita sebagai ‘best friend’nya memekakkan telinga ketika dia menceritakan masalahnya. Adakah kita sebagai temannya benar-benar sudah memenuhkan haknya sebagai sahabat?
Bagaimana situasi ini, setiap hari teman-teman kita melakukan sesuatu yang melalaikan dirinya dari mengingati Allah, apakah tindakan kita? “Argh, biarkanlah dia, dah besor panjang dah..Pandailah dia fikir sendiri!” Atau, adakah kita menegurnya, “ Sahabat, mengapa kita masih jauh dari Allah, sedangkan rahmat dan keampunannya sentiasa terbuka luas?”


Persahabatan itu bukan sekadar kita tahu nama dia, asal mana, kelebihan, kekurangan dia, malah bukan sekadar teman untuk bergelak ketawa, berkongsi sama-sama program yang menghiburkan. Namun, sebuah persahabatan itu adalah, sebuah persahabatan yang dibina berlandaskan matlamat yang satu: Allah, dan destinasinya sama: Syurga.

Dan persahabatan itu mestilah berlandaskan khauf (takut kepada Allah) dan tujuannya adalah untuk mendapat rahmat Allah, sebagaimana firman Allah “ Orang-orang beriman adalah bersaudara. Maka damaikanlah antara keduanya, dan takutilahAllah, dan akan mendapat belas kasihanNYA” Al Quran 49:10
Dan berlandaskan kecintaan yang menggunung terhadap sahabat itu, melebihi kecintaan terhadap dirinya ; Dari Abi Hamzah Anas bin Malik RA khadam Rasulullah SAW, dari Nabi SAW, sabdanya : Tiada beriman seseorang kamu, sehingga kamu mencintai untuk saudaranya apa yang ia cintai untuk dirinya. Riwayat Bukhari dan Muslim.


Ayuh teman, hisablah diri. Andai kita benar menyayangi persahabatan ini, usahakanlah, agar persahabatan ini di bawah naunganNya. Tegurlah sahabatmu andai dia lakukan kesalahan, perbaikilah kelemahannya, dan perlengkapkanlah kekurangannya, raikanlah kelebihannya. Andai dia menegur kesalahanmu, berlapang dadalah, andai dia memperlengkapkan kekuranganmu terimalah, andai dia memperbaiki kelemahanmu, redhalah, andai dia meraikan kelebihanmu, bersukurlah....kerana di sebalik kecil hati akibat teguranmu, teguran dia, kalian mengetahui, itu perkara kecil..kerana di sebaliknya terselit harapan yang menggunung : Allah dan syurgaNya. Agar persahabatan itu dibina kerana khauf kepada Allah, dan untuk mendpat rahmatNya serta sebagai tanda cinta kita kepada sahabat-sahabat karib kita. Insya Allah
Semoga persahabatan dan persaudaraan ini di bawah naungan rahmatNya.Insya Allah


(kutakut, pada hari ini, kau mengakui aku sahabatmu, namun di hari muka, kau langsung tidak mengenalku)

4 comments:

lobster said...

ckp memang senang diyana...,coz zaman sekarang nie intan pun disaluti debuan yg amat tebal,apa pun dlm persahabatan tak semua kita tahu apa yg mereka inginkan dari kita,jadi nak tegur pun salah x tegur pun salah,program realiti tv umpamanya pun menyumbang ke arah perilaku yg tidak sihat,jadi nak tak nak kena tengok jugalah...
Pemimpin pun 'terpaksa'gak luluskan permit itu ini demi memodenkan rakyatnya,susah dah sekarang nie nak ubah pegangan dorang coz sebenarnya dunia sudah pun sampai ke penghujungnya............

shaFriza said...

kalau hari ini dia teman, besok tidak mustahil dia menjadi musuh (nauzubillah).. Pengalaman mengajar kita bahawa hidup ini terlalu byk perangkap dlm persahabatan..terlalu sukar utk mencari sahabat sejati.

diyana said...

diyana to lobster
erm memang cakap memang senang...tp selagi kita da ilmu, selagi tulah kita kena amalkan.
dorang memang akan kecik ati dengan kita..tp itulah peranan sahabat, mungkin perlu berhikmah dalam berpesan..saya sendiri pun, kekadang mulut terlazer..tp sedang cuba mengubah...

diyana to asrar
ya kak..kadang-kadang kita rasa dialah shbt dunia akhirat..tp sekali terperangkap, adus pedihnya..tp cam dlm posting akak, kita tunaikanlah hak kita dulu, baru kita menuntut hak kita terhadap shbt..kan??

shaFriza said...

betul tu.. :) paling afdal utamakan hak kita kepada Pencipta kemudian br kepada makhluk..