February 16, 2006

valentine day atau aqidah?

Valentine day atau aqidah- Yang mana jadi pilhan.

Teringat dalam satu paparan berita di TV3, apakah maksud Hirah, rata-rata muda-mudi agak kurang kefahaman tentang hijrah,namun apabila ditanya, 14 Februari, kanak-kanak pun sudah menangkap maksudnya. Paling tidak, tergambar di fikiran, jualan kad-kad cinta, bunga-bunga ros, kek berbentuk hati,dan sebagainya. Bagi yg sudah dewasa, hari ni ditunggu untuk meluahkan rasa cinta kepada sang kekasih.

Malangnya, dengan program media massa yang membuat gerak gempur khas apabila musim ‘bercinta’ ini kembali. Dengan kencangan cerita-cerita cinta, puisi-puisi romantis jadi hujan yang mencurah-curah. Pada masa yang sama, pelbagai fatwa telah dikeluarkan, ulama’ mula bersuara sudah berkurun lama, namun, hakikatnya, embun kebenaran hanya sebentar cuma.

Mungkin sudah lumat di ingatan kita susur galur kisah valentine day. Terdapat 3 versi yang popular, pertama: tentang kisah sang paderi yg bernama St Valentine yang mengahwinkan tentera romawi secara senyap-senyap Ketika itu Kaisar Claudius II menganggap tentera muda bujangan lebih tabah dan kuat dlm perjuangan dari orang yg sudah erkahwin. Lalu, dijatuhkan hukuman mati ke atas St Valentine pada 14 Februari. Dan akhirnya, demi mengangkat martabat seorang paderi yang berjuang demi cinta, hari valentine disambut. Naudzubillah min dzalik…

Lantaran, antara aqidah dan valentine yang mana jadi pilihan? Kita punya ilmu susur galur valentine day, yang tiada langsung kaitannya dengan islam, dan langsung kita tidak tahu kepentingannya utk islam. namun kita masih memujanya. Perbuatan seumpama itu bercanggah dengan ilmu yang ada. “Wahai orang-orang yg beriman! Mengapakah kamu mengatakan sesuatu yg tidak kamu lakukan? Sungguh besar kemurkaan Allah jika kamu mengatakan apa yg tidak kamu lakukan” As Soff: 2-3

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yg tidak kamu ketahui tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya akan diminta pertanggungjwabkan” Al Isra’: 36

Sesungguhnya Islam adalah agama yg fitrah, yang sentiasa meraikan kasih sayang antara sesama manusia. Sungguh perasaan itu adalah fitrah yang suci.” Dan cinta yang meluap sering kali menjadikan mukmin itu lebih mendahulukan saudaranya daripada dirinya sendiri, sekalipun mereka berada dalam kesusahan” (Al Hasyr: 9)

Lantaran itu, sudah terang lagi bersuluh, kita merayakan satu perayaan yg tiada kepentingannya dalam Islam.Dalam Islam, setiap hari adalah hari utk kita menunjukkan kasih sayang. Hadis nabi yang mafhumnya “ Barangsiapa yang tidak memberi belas kasih sayang, maka Allah tidak akan mengasihinya”

Sudah terang lagi bersuluh cahaya yg cukup menyilaukan, ia berkaitan dengan aqidah kita. Tahukah kalian, andai kita mencontohi perbuatan sesuatu kaum, kita sudah pun berada dalam golongan tersebut! “ barangsiapa menyerupai sesuatu kaum, maka dia termasuk dari golongan mereka” HR Abu Daud dan Imam Ahmad dari Ibnu Umar

“Tidak termasuk golonganku orang-orang yg menyerupai selain golongan umatku (umat Islam)” HR Tirmdzi dari Amru bin Syuaib dari ayahnya dari datuknya.

“Janganlah kalian menyerupai orang-orang Yahudi da Nasrani” HR Tirmidzi.

Tidakkah ada rasa sesuatu apabila Nabi kekasih Allah tidak lagi mengaku kita umatnya? Bagaimana nanti di hari kiamat kelak, tiada syafaat darinya untuk membantu kita di hari kiamat kelak?

Jadi, saudaraku seaqidah sekalian, tidak perlu berpaling kepada upacara gilang gemilang ini. Kerana, Islam telah menggantikannya dengan sesuatu yg lebih baik. SETIAP HARI adalah hari kekasih. Apabila setiap hari, kita tidak perlu berbelanja beratus-ratus utk menyatakan rasa kasih, tetapi ciuman kepada ayah ibu, pelukan kasih sayang adik-adik, untaian berjebat tangan penuh erat dengan sahabat, itu lebih bermakna. Dan semestinya segala-gala bentuk kasih sayang itu adalah kepada kekasih yg agung-Allah. Berkasih mesra itu adalah salah satu cabang dari sifat penyayang Allah itu..Namun segalanya mestilah di bawah acuan Islam itu juga.

Akhirul kalam, muhasabahlah. Setiap hari dalam solat, kita berjanji Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, matiku adalah utk Tuhan Sekalian Alam..Di mana janji kita??

Yakinlah dengan janji Kekasih tercinta
Katakanlah: Jika kamu cintakan kepada Allah, maka ikutilah ajaran aku, nescaya Allah akan menyintai kamu dan mengampunkan dosa kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(Ali imran: 31)

3 comments:

shaFriza said...

jika valentine itu dihalalkan oleh sebuah pemerintahan yg dikatakan ISLAM...inilah natijahnya

diyana said...

itulah..mungkin juga kita yang faham perlu sebarkan ilmu cinta yang sebenar kepada semua..

:tgjwb kita lebih besar dari masa yg ada"

salam taa'ruf

diyana said...

mungkin kita perlu berusaha lebih..
kita mungkin tahu kata ini haram..itu x boleh..
tapi kita terlupa utk menyampaikan ilmu sebenar...