November 17, 2006

Sihat yang Sering Dilupakan

Assalamualaikum wbt.

Bismillahirrahmanirrahim.
Ana baru lepas menziarah seorang sahabat yang mengalami keradangan selepas pembedahan kecil. Atau dalam istilah perubatannya, ‘post surgical infection’. Sahabat ana mengalami pembedahan kecil di bawah lidahnya, pembedahan frenum lidah (frenectomy). Frenum lidah berfungsi sebagai penyambung atau pemegang lidah dan lantai lidah. Frenectomy adalah satu pembedahan yang sangat minor.

Selepas pembedahan, jangkitan kuman kadang kala berlaku. Sahabat ana demam, tidak boleh bercakap, susah untuk makan dan menelan, air liur bertakung di bawah lidah, dan terdapat dan bengkak di bawah tekaknya. Ana sayu melihat sahabat ana. Sudah 3 hari tidak makan, terdetik dalam hati, bagaimana sahabatku ini menahan lapar? Subhanallah, Allah beri dia kekuatan.

Alhamdulillah, masih lagi diberi nikmat sihat. Namun jarang kali mengucap syukur. Jarang sangat memaksimakan usaha dalam ibadah sebagai tanda terima kasih seorang hamba kepada Tuannya. Sahabatku, mengadaplah cermin sekarang. Bukalah mulutmu, angkatlah lidahmu ke lelangit, dan kau akan nampak satu penyambung antara lidah dan lantai lidahmu. Kecil bukan? Terlalu kecil sehingga kita mengabaikan fungsinya. Ciptaan Khaliq tiada yang sia-sia, sedangkan frenum yang kecil, apabila terdapat jangkitan, kita langsung tidak boleh makan, langsung tidak boleh bersuara. Hilang nikmat mee lakna yang sedap, ais krim yang menggiurkan. Hilang jua nikmat bergurau senda dan bercerita kepada sahabat.

Allah telah merakamkan dalam firmannya, hanya sedikit hamba yang bersyukur dalam surah al Mulk ayat 23: Katakanlah, “Dialah yang menciptakan kamu, dan menjadikan pendengaran, penglihatan dan hati nurani bagi kamu. (Tetapi) sedikit sekali kamu yang bersyukur”

Kita jarangkali bersyukur pada benda yang kecil. Berapa banyak yang kita ucapkan terima kasih ke atas benda-benda yang kecil? Contoh paling mudah, kalau kawan kita ambilkan pen di atas meja, kerapkah kita mengucapkan terima kasih? Apa pula perasaan kita kalau kita menolong sahabat kita, namun tiada langsung ucapan terima kasih darinya? Begitu jugalah hubungan kita dengan Allah. Allah beri kita mata, untuk melihat, telinga untuk mendengar, mulut untuk berhujah, kulit untuk menyentuh, dan sebagainya. Dia bantu kita ketika kita memerlukan, Dia hulurkan juga pertolonga ketika kita terlupa padanya, Dia beri kita jalan ketika kita kebuntuan. Argh..terlalu banyak.

Ketahuilah apabila kita bersyukur, kita takkan rugi, malah Allah janjikan lebih lagi. Syukur bukan sekadar ‘alhamdulillah’, namun amalan soleh kita. Jika sekadar lafaz, apalah ertinya. Semua orang boleh mengatakan ‘aku sayang padamu’, tapi dalam hati ‘aku membencimu’. Ayuh sahabat, perhatikan kejadianmu. Perhatikan perkara kecil dalam kejadian dirimu. Mana tahu, yang kecil itu akan memberi impak besar kepadamu suatu hati nanti?

Teringat satu lagu nasyid “Dimulakan dengan bismillah, disudahi dengan alhamdulillah”

Alhamdulillah, syukur atas nikmat yang sedikit. Maha SuciMua atas segala nikmat yang besar. Izinkanlah Ya Allah, aku tergolong dalam golongan yang sedikit. Amin ya rabbal alamin..

2 comments:

hayad said...

subhanallah,frenum yg kecil itu jika takda terseksa juga dibuatnye yer

diyana said...

tiada ciptaan Allah yang sia2 :)

sebenarnya jangkitan kuman setelah frenectomy adalah melibatkan jangkitan sublingual space (ruang bawah lidah)..dan jika ruang antara lidah ini mengalami keradangan, pesakit akan merasa sakit dan menyukarkan pergerakan menelan makanan yang turut dibantu oleh lidah